Artikel Terkini
recent

KITAB TAUHID (1) : BAB TAUHID ADALAH PERINTAH ALLAH YANG PALING AGUNG DAN HAK ALLAH TERHADAP HAMBANYA


Dalil Kedua:
وَلَقَدْ بَعَثْنَا فِي كُلِّ أُمَّةٍ رَسُولًا أَنِ اعْبُدُوا اللَّهَ وَاجْتَنِبُوا الطَّاغُوت
"Dan sungguh Kami utus Rasul pada setiap umat agar mereka menyembah hanya kepada Allah dan menjauhi thaghut."
(Q.S anNahl:36)


Penjelasan Dalil Kedua:

Ayat ini menjelaskan bahwa Allah ta'ala mengutus rasul (utusanNya) pada setiap umat. Misi dakwah para rasul itu sama tidak berbeda, yaitu dua hal:
1.Beribadah hanya kepada Allah (mentauhidkan-Nya).
2.Menjauhi thaghut.

Apa makna Thaghut? 
Terdapat beberapa definisi thaghut baik itu dari sahabat maupun dari ulama salaf. Umar bin al-Khottob dan Ibnu Abbas radhiyallahu anhuma menyatakan: Thaghut adalah syaithan (riwayat at-Thobary, dinyatakan sanadnya kuat oleh al-Hafidz Ibnu Hajar dalam Fathul Baari). Imam Malik menjelaskan makna thaghut adalah segala sesuatu yang disembah selain Allah (riwayat Ibnu Abi Hatim).

Secara bahasa, kata Thaghut berasal dari kata thaghaa yang maknanya adalah ‘melampaui batas’. Ibnul Qoyyim al-Jauziyyah merangkum penjelasan-penjelasan para ulama sebagai definisi thaghut secara istilah syar’i adalah : segala sesuatu yang diperlakukan melampaui batas dalam hal disembah, diikuti, atau ditaati (I’laamul Muwaqqi’iin (1/50)).

Ayat ini juga menjelaskan kepada kita bahwa tauhid tidak akan sempurna tanpa meninggalkan seluruh sesembahan selain Allah. Tidak bisa sempurna ibadah seseorang kepada Allah tanpa menjauhi thaghut.

Penulis : Ustadz Abu 'Utsman Kharisman ghafarullahu wa liwalidaihi

Tidak ada komentar: